Ekspedisi Bromo : Ancen Joss Pokok e

63078_10201004615743419_192429859_nGunung bromo,saya lihat hanya sekumpulan pasir yang membentuk gunung..tidak ada istimewanya, tapi setiap saya menginjakkan kaki di pasir gunung bromo, selalu ada hal yang terkenang dalam di memori manusiaku 

itulah kira-kira puisi ngawur ku yang aku deklamasikan ketika mendadak disuruh tampil di DIKLAT TEATER LANGIT ke 6 di Gunung Bromo. Karena mendadak ya sudah lah, jurus aji-aji ngawur pun keluar dengan lancarnya…yang penting tampil dulu ketimbang di bully kemudian hari gara – gara gak mau tampil hahaha 😀

Tapi setelah aku renungi, memang gunung bromo mengisahkan cerita yang sampe sekarang aku tidak bisa melupakan. Tercatat sekitar 3 kali aku datang ke gunung bromo, yang berada di kawasan Probolinggo-Pasuruan itu. Memang kalo mau wisata yang panoramanya indah, dekat dan tidak begitu mahal ya Gunung Bromo bisa dijadikan salah satu referensi. Tapi tergantung sih, jika dari daerah sekitar jawa timur insyallah masih terjangkau lah cost nya hehe

KEMBALI KE LAPTOP!!

Aku akan ceritakan sekelumit pertempuran perjalanan ke Bromo yang sudah sampe 3 kali itu.

Pertama kali ke Bromo adalah perjalanan paling rumit dan sekaligus menyenangkan sekali waktu itu. Kalo gak salah pertama kali kesana tanggal 16-17 November 2012 bersama temen2 Malang, Semarang dan Yogyakarta. Sebenernya sebelum itu pernah sempat mau kesana tapi karena beberapa hal aku malah gak jadi berangkat karena ada “LARANGAN dari LANGIT” hehe

Eh kebetulan temenku yang alumnus UNDIP namanya Achyar mau datang ke malang dan mau jalan-jalan katanya. Ya udah deh, kebetulan juga temen yang dari Yogyakarta Alumnus UGM bernama Atini juga mau gabung. Jadilah tanggal itu qta berangkat ke Bromo. Sempet mau gak dapet mobil sewaan waktu itu hingga jam 8 malam. Tapi aku berpikir keras gimana caranya agar bisa berangkat tetep ke Bromo, selain aku harus “membalas dendam” kegagalanku berangkat kemaren2, aku juga gak enak dengan temen2 yang sudah meluangkan waktu mau main2 ke malang. Tapi Alhamdulillah jam 8 malam mobilnya dapet dan jam 11 malam qta ber-8 orang berangkat menuju bromo.

pas udah nyampe jalan berkelok – kelok ke bromo, tiba2 di satu jalan tanjakan tiba2 mobilnya berhenti. Gak bisa jalan. Gak tahu itu karena supirnya gak sip (Afwan hehe) atau memang mobilnya gak kuat. Akhirnya aq turun, eh gak bisa tetep. Akhirnya semuanya turun kecuali supir…dan alhamdulillah bisa jalan sampe ke jalan yang agak datar. Konsekwensinya qta2 yang turun harus jalan, dan ditengah perjalanan itu tiba2…..sesakku kambuh…mampus gue…., tapi aku coba tetep jalan dengan tampang cool dan untung waktu itu keadaan gelap jadi gak ada yang tahu sesakku kambuh hehe

Tapi ketika di puncak….semua hilaaaanngggg!!!! keren banget!!! Dendamku terbalaskan hahaha

P1190575 edit

mencapai puncak, segala penat hilang

P1190664 edit                                  P1190713 edit

 

 

 

 

 

 

 

 dua foto diatas cukup lah menggambarkan perjalanan menyenangkan waktu itu 😀

OK, sekarang perjalanan kedua….perjalanan Diklat Teater Langit……Yeaaahhhhh \(^O^)/

perjalanan itu diawali dengan pembicaraan diantara temen2 Teater Langit Malang tentang rencana mengadakan open recruitmen yang biasa qta gabung dengan diklat. Trus muncullah ide untuk diklat di Bromo. Dan disepakati untuk melakukan survey terlebih dahulu. Inilah hasilnya : D

313443_10200996925191160_1667451863_n

foto di depan gunung..coba tebak siapa aja itu??

13 April 2013 at 06.00

Karena hari Jumatnya nyiapin buat diklat, sampe lupa mau bikin materi untuk ngisi di diklat Teater Langit ke 6. Biuh, bukan orang teater tapi suruh ngisi sejarah teater…lanjut ae wess….kan berbagi ilmu hehe

07.30

Ah masih jam segitu, lanjutin aja baca2 referensi buat persiapan. Padahal belum mandi..belum ngapa2in pokoknya..gak pa2 deh, habis ini mandi dan siap2 buat ke diklat ruang

08.00

OH MENN….gak kerasa. Mana belum mandi, belum nguras kamar mandi dan ngasih makan dinosaurus, belum ganti baju…udah di sms sama bu ketum… di sms sama Mbah Jiwo. Langsung loncat dari kasur, samber handuk tetangga  dan langsung mandi deh. Persiapan, masukin laptop ke tas, pake minyak wangi, sisiran, udah keren nih kayaknya 😀

09.00

Baru nyampe tempat diklat ruang langsung ngisi materi tentang sejarah teater dan sejarah teater langit.

Dan ada yang membuat saya kaget setengah mati, PESERTANYA CEWEK SEMUA!!! APAA!!!!??? apa ini karena ketuanya cewek???ah bener gak sih ketuanya cewek?aku sendiri sih gak yakin wkwkwk aku masih berfikir, jangan2 ini konspirasi dia untuk menggeser kaum lelaki dari kancah perteateran??? tidak boleh dibiarkan…. (bayangkan itu dialog untuk sinetron “ketua teater yang tertukar”)

18.30

Jemput mbah jiwo. Tahu gak sih, ternyata aku salah jemput. Lha dengerku aku jemput mbah jiwo di studio, eh ternyata jemput dirumahnya. Mana jarak studio dan rumah mbah jiwo itu kayak dari ujung pojok kiri ke ujung pojok kanan lagi. Karena ngejar waktu karena masih ada latihan yang harus diberikan ke peserta diklat, akhirnya agak ngebut ke rumah MJ. Untung kemampuan sopirku wes lumayan  hehe, sudah bisa ngerem sama mbelokin mobil…gak lurus doang :p

22.00

Setelah Uji Mentalnya peserta, langsung berangkat ke Bromo dengan dibagi jadi 3 mobil. Behhh…seumur – umur di Teater Langit baru ini diklat se-kaya ini hehe…mana bayarnya cuma 60ribu doang…keren deh pokoknya dan yang ikut 22 orang bro….banyak mah ini…

Sebenernya harusnya mobil rombonganku ngikuti aq kerumah dulu, lha kok malah nyasar – nyasar trus buat lama..hadeh…tapi perjlanan must go on bung!!!

23.00

Beh, si supir Tedi nyupirnya kayak gak punya takut…warrrr….werrr…nyalep – nyalep gak karuan….yang dimobil yang deg-degan sambil terus doa agar berhenti di restoran. Malah pas nyalep truk guede, eh ok malah truknya mepet mobil…akhirnya terjadilah ke-histeris-an para penghuni mobil dan si supir masih adem – ayem aja…fuuhhh..

01.00

nyampe probolinggo. 2 Mobil sebelumnya udah berhenti. Ngopi-ngopi di semacam depot di pinggir jalan. Akhirnya aku sama si supir Tedi turun juga dan beli kopi. Aku yang dari awal nyari kaos kaki akhirnya dapet juga disitu. Biasane warung – warung pinggir jalan itu mahal-mahal. eh itu kita ber8 cuma 35 ribu. Murah geellaaa….kalo kata anak-anak “Kenek dibaleni iki” hehe

03.00

Nyampe parkiran bromo. Dingin. Bersiap-siap berangkat mendaki gunung yang tinggi (halah)

akhirnya diputuskan berangkat perkelompok, nanti ketemu di puncak. Dari awal Mbah Jiwo udah rame pengen naek ojek karena kalo jalan, lumayan jauh mesti gak kuat. aq sugesti dia bahwa itu hanya perasaan saja hahaha

Akhirnya jalan bareng – bareng menuju puncak bromo. Baru jalan udah banyak aja yang nawarin ojek, tapi karena yang lain gak ada yang mau naik ojek, mungkin mbah jiwo sungkan mau naek sendiri haha

perjalanan lanjut menyusuri jalan pasir. Selama perjalanan, guyon thok wes, mangkane gak kroso kok tiba – tiba sudah nyampe Pure. Ketemu sama kelompoknya Adib dan Rozaq. Akhirnya setelah membeli pentol karena bau baksonya gak nahan banget, kita berangkat lagi.

4.30

Waktunya subuh. Akhirnya cari tempat yang bisa buat Sholat. Dan nemu! Akhirnya sholat disitu berjamaah, menerjemahkan kata langit sebagai nama Teater ini. Bahwa apapun aktifitasnya, jangan Lupa sama TUHAN mu. Setelah sholat, inilah track yang nanjak terus. Dengan semangat aku berjalan cepat ke atas meninggalkan yang lain. Dan tiba-tiba deggggg……sesakku kambuh. Aku langsung gak bisa napas. Mana udara dingin banget dan kalo dingin kan oksigen jadi tipis. Akhirnya aku paksain untuk bisa sampe ke puncak…udah gak peduli matahari udah mulai nongol. Aku tetep paksain terus ke atas. Akhirnya bisa juga nyampe puncak, ketemu sama si Atika dan satu lagi lupa siapa. Foto-foto bentar, Aku cari tempat biar bisa duduk dan mengatur napas. Sesakku mulai reda. Eh mbah jiwo udah disana juga.

Kata Mbah Jiwo : yeah, aq bisa nyampe puncak tanpa bantuan ojek ato kuda

Kataku : Itu kan karena sugestiku mbah ha ha

Akhirnya aku nyamperin mbah jiwo dan sampe sana langsung tepar, tidur di puncak gunung. Pas bangun sesaknya udah hilang hehe

07.00

Rombongan pada turun untuk melakukan ritual selanjutnya di gunung Bromo yaitu sumpah setia kepada Teater Langit Malang di bawah gunung bromo (kayak judul FTV wkwk) waktu itu aku yang pimpin peserta untuk merenung sejenak selama 1 menit, membuat kata – kata komitmen sendiri dan nanti akan di ikrarkan di depan sesepuh (baca : Mbah Jiwo) dan ketua Teater Langit Malang (Baca : Hweci. Konon katanya si ketua pengen dipanggil kayak gitu. Padahal namanya eci. Sampe sekarang aku gak tahu apa bagusnya nama Hweci. piss ya Hwe ^^v). Setelah semua satu persatu – persatu dipanggil dan berikrar barulah kita turun dan mencari tempat buat pentas beneran.

08.00

nyampe di tempat di depan Pure, puanas terik, gak ada yub-yuban tapi tetap semangat tampil. Mulai dari kelompoknya si Supir Tedi dan kelompoknya yaitu riri, nurul dan atika menampilkan musikalisasi puisi. Lalu kelompok Adib yang menceritakan “janji di gunung bromo”, lalu kelompok rozaq yang nampilin puisi tapi sahut2an…yang satu baca puisi tentang pejuang, satunya tentang putus cinta, satunya tentang perlihara ayam hahaha, kocak abis dah 

295796_4130743566818_1708668188_n

 game sebelum pementasan, seru bung!!

09.00

Waktunya Pulang guys…si Mbah Jiwo udah nyerah duluan, akhirnya ikut angkot sama si rozaq karena sama-sama supir angkot . Dan setelah nego-nego dengan teman2 diputuskan gak ada yang naek angkot,,,berat diongkos bunggg (padahal cuma 10ribu, bahkan ada yang nawarin cuma 5ribu doang)…berbagai ojek kita tolak bahkan kita dikejar sampe jaauuuhhh, biuh keras kepala banget sih si abang ojek ni…busyet dah

Akhirnya nyampe juga di parkiran…dan waktunya pulaaangggg….

 

Diklat kali ini memang  luar biasa…mantab banget cuy….paling keren, paling kaya, semoga diklat berikutnya semeriah ini..

Wa Cau.

Advertisements

6 thoughts on “Ekspedisi Bromo : Ancen Joss Pokok e

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s