Mengamati Anak kecil Ngaji

tpq 11Udah lama banget rasanya gak pernah lagi nulis di blog. Gara –  gara juga udah punya blog baru yang lebih simpel yaituuu….taraaaa….ini dia blog baruku di Tumblr “Pakde Ngeblog“. Selain lebih simple, posting disana gak usah pake panjang – panjang..jadi kalo lagi males posting ya bisa cuma posting kata – kata lintasan pikiran atau posting gambar.

Alah ini kok malah promosi Tumblr haha

Kali ini tulisanku tentang aktifitas sambilanku. Aku bilang sambilan karena hanya aku kerjakan ketika bapak atau ibu minta aku untuk mengerjakan itu. Apa aktifitasku itu??? NGAJAR TPQ!! keren gak sih? (padahal biasa aja haha 😀 )

Nah biasanya nih kalo sudah diminta ortu untuk bantu ngajar ngaji, bawaannya males mulu. Soalnya pada dasarnya aku ini paling tidak telaten ngadepin anak kecil. Pernah diminta sama bibiku jagain sepupuku yang masih bayi karena beliau lagi mandi. Eh pas bibiku mandi, si bayi ini nangis ngejer gak karuan. Sontak langsung bingung tuh harus diapain. Di ajak main tetep nangis, di kudang-kudang tetep aja gak ngefek. Hingga pada akhirnya aku tinggal manggil bibiku dan kubiarkan si bayi menangis (kejam sekali kan? 😦 )

Nah kembali ke ngajar TPQ.

Sebenarnya sih gak berat kerjaannya. Cuma datang, diserbu anak2 TPQ buat salaman, trus pembukaan trus ngaji satu per satu. Ada dua tempat yang biasa aku klo diminta bantu ngajar TPQ. Satu, di Masjid Al-kautsar di jalan Ikan Paus Tunjungsekar Malang dan satu lagi di masjid Al-Mufidah di daerah Ciliwung sana. Secara komposisi anak yang diajar juga beda banget. Kalo di masjid Al-Kautsar itu rata – rata yang ngaji anak-anak di perumahan. Jadi gak begitu susah di atur untuk diem, jangan lari-lari, suruh ngaji, suruh hafalan dll. Sedangkan di Masjid Al-Mufidah rata-rata yang ngaji itu anak kampung. Kalo udah bandel, wuaaahh…pengen mukulin aja tuh anak haha…tapi akhir-akhir ini mereka udah kenal aku dan bisa lebih mudah ngatur mereka.

Nah ada hal menarik ketika ngajar TPQ itu. Aku suka perhatikan tingkah laku mereka. Karena gurunya cuma 2 dan muridnya ada sekitar 15 (masjid Al-Kautsar) dan 25 di masjid Al-Mufidah, jadinya mereka gantian ngajinya dan biasanya bakal rame dulu, lari – lari dulu sebelum akhirnya diem karena aku teriak – teriak suruh mereka diam. Dan secara diam-diam pula aku sering perhatikan tingkah mereka.

Ada sesuatu yang menyejukkan ketika mengamati mereka. Tingkah polosnya, Tingkah cari perhatian mereka, semangat ngaji mereka, bercandanya mereka, imutnya wajah mereka sampe kebandelan – kebandelan mereka. Syukurnya yang aku ajar ini berkisar dari TK sampe SD kelas 5. Jadi benar – benar polos. Kadang juga aku perhatikan celotehan mereka, dialog yang mereka sampaikan ketika berinteraksi dengan temannya. Selalu aku tersenyum. Kalo bapakku, ketika sudah lihat si murid – muridnya pada lari – lari pasti langsung dimarahin. Kalo aq tidak. Paling tak teriakin diem, tak panggil tak suruh duduk dan tak tawarkan mau ngaji sekarang atau nanti. Kalo mereka jawab nanti ya pokoknya gak boleh berpindah tempat dari tempat duduk yang aku suruh. Tapi biasanya gak ada 15 menit sudah lepas lagi. Dasar anak kecil :p

Rasa malas yang aku rasakan ketika berangkat biasanya langsung sirna ketika ketemu dengan mereka. Ntah aku suka sekali mengamati wajah imut mereka mengeja huruf hijaiyah dalam iqro` mereka, wajah imut mereka di saat mencoba menirukan suara dan mulutku ketika hafalan surah – surah pendek atau doa – doa sehari – hari. Kayaknya tentram aja. Dan itu bisa mengingatkanku bahwa kecilku dulu juga pernah nakal, waktu kecil itu penuh dengan imajinasi, harapan dan optimis. Seakan mereka tidak tahu bahwa negaranya sedang diambang kehancuran jika mereka para anak kecil tidak mendapat pendidikan dan pembentukan karakter yang baik.

Sungguh setelah ngajar TPQ biasanya aku tidak keberatan jika disuruh. Ada perasaan rindu dengan mereka. Karena merekalah aku bisa sejenak melepas penat dari rumus – rumus dan code- code program agar studi cepat selesai, melepas penat dan padatnya aktifitasku sehari – hari. Ternyata anak – anak TPQ ini mampu membuat pikiranku menjadi lebih fresh. It’s Work to me hehe

Jadi kalo para pembaca ada yang lagi penat, lagi bosan sekali – kali deh ke TK, play group dan melihat tingkah mereka. Insyallah pikiran dan jiwa kita bisa serasa full energy kembali.

Wa Cau.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s